Bagaimana Memulihkan Rawa Gambut Dapat Memperlambat Perubahan Iklim

Bagaimana Memulihkan Rawa Gambut Dapat Memperlambat Perubahan Iklim Helen Hotson / Shutterstock

Rawa, mires, fens dan marshes - hanya nama mereka saja yang tampaknya menyulap mitos dan misteri. Padahal saat ini, minat kami pada lanskap yang tergenang air ini cenderung lebih membosankan. Karena kekurangan oksigen, mereka dapat membangun sejumlah besar bahan organik itu tidak terurai dengan baik. Ini dikenal sebagai gambut. Lahan gambut bisa menampung sebanyak mungkin 644 gigaton karbon - seperlima dari semua karbon yang tersimpan di tanah di Bumi. Lumayan untuk habitat yang mempertaruhkan klaim hanya 3% dari permukaan tanah planet.

Lahan gambut pernah tersebar luas di seluruh Inggris, tetapi banyak yang telah digali, dikeringkan, dibakar, dibangun dan diubah menjadi lahan pertanian, sehingga menjadi tempat mereka dalam sejarah. telah dilupakan. Tetapi sementara sebagian besar perdebatan seputar penggunaan habitat alami untuk menarik karbon dari atmosfer berkaitan dengan penanaman pohon dan reboisasi, beberapa ahli ekologi berpendapat bahwa solusi yang jauh lebih baik terletak pada pemulihan lahan gambut yang telah dikeringkan dan dihancurkan selama berabad-abad oleh masyarakat.

Dengan pemerintah sekarang mengusulkan untuk melakukan ini di seluruh Inggris, ada baiknya menggali warisan tersembunyi dari lanskap ini, dan bagaimana hal itu pernah memicu kehidupan sehari-hari.

Kebutuhan telanjang

Rawa gambut yang Anda temukan di negara beriklim sedang seperti Inggris dapat berusia berabad-abad atau bahkan ribuan tahun. Dalam perjalanan sejarahnya yang panjang, lahan gambut telah menyediakan kebutuhan hidup masyarakat sekitar. Di Inggris abad pertengahan, orang memanen gambut dari fens, heaths, moors dan bogs yang dikelola dan dilindungi dengan hati-hati sebagai tanah bersama untuk digunakan semua orang.

Dari semua habitat tersebut, masyarakat berhak menebang gambut untuk bahan bakar dan sebagai bahan bangunan. Balok gambut digunakan untuk membangun dinding; rumput digunakan untuk atap; dan gambut memberikan isolasi yang sangat baik untuk dinding dan di bawah lantai. Dalam beberapa kasus, seluruh bangunan diukir dari gambut yang lebih dalam di dalam tanah itu sendiri.

Bagaimana Memulihkan Rawa Gambut Dapat Memperlambat Perubahan Iklim Bahan bakar gambut digali di Irlandia selama kekurangan batu bara, 1947. Ian Rotherham, penulis tersedia

Tanaman yang tumbuh di lahan gambut juga dipanen. Potong pohon willow, atau "withies", digunakan dalam konstruksi, sedangkan alang-alang, alang-alang dan semak belukar digunakan untuk jerami. Dan habitat ini menawarkan banyak sekali penggembalaan untuk ternak dan unggas liar seperti angsa, belum lagi ikan yang tumbuh subur di kolam.

Rumput gambut membara dengan lembut, dan membantu menjaga beberapa titik api terus menerus selama satu abad atau lebih. Bahan bakarnya berasap dan menghasilkan apa yang kemudian dikenal sebagai "bau gambut" - bau menyengat yang setidaknya menangkal pengusir hama dan nyamuk di mana-mana.

Lahan basah abad pertengahan ini penuh dengan malaria - penyakit yang dibawa ke Inggris oleh orang Romawi - dan dikenal sebagai marsh ague. Mereka yang dibesarkan di Cambridgeshire Fens diperoleh tingkat kekebalan terkena penyakit, tetapi menderita penyakit kuning kuning karena efek yang ditimbulkannya pada hati mereka, dan cenderung menjadi agak kerdil.

Pada abad ke-19 dan ke-20, hak tradisional bagi rakyat jelata untuk menggunakan lahan gambut secara bebas telah tersapu oleh tindakan pengurungan pemerintah, yang mengubah lahan menjadi milik pribadi. Penggunaan subsisten berubah menjadi eksploitasi komersial, dan gambut dijual dari pintu ke pintu atau di pasar.

Bagaimana Memulihkan Rawa Gambut Dapat Memperlambat Perubahan Iklim Ladang gambut Somerset, barat daya Inggris, 1972. Ian Rotherham, penulis tersedia

Gambut diambil sebagai sampah untuk kuda-kuda yang menggerakkan kota-kota yang sedang tumbuh, dan kemudian untuk kuda perang pada perang dunia pertama. Seiring berlalunya abad ke-20, lahan gambut yang tersisa dipanen dalam skala industri untuk dijadikan kompos guna memuaskan hasrat Inggris yang berkembang untuk berkebun.

Catatan karbon

Terlepas dari peran sentralnya dalam kehidupan nenek moyang kita, lahan gambut hanya menyisakan sedikit residu pada gagasan kita di masa lalu. Begitu total amnesia kolektif kami di sekitar situs-situs penting ini sehingga seorang peneliti di tahun 1950-an mengejutkan banyak orang menyangkal ide tersebut bahwa Norfolk Broads adalah hutan belantara alami. Joyce Lambert dari Universitas Cambridge menunjukkan bahwa Broads - jaringan sungai dan danau di timur Inggris - sebenarnya adalah galian simpanan gambut abad pertengahan yang ditinggalkan dan dibanjiri. Jauh dari alam liar, lanskap ini diukir oleh tangan manusia selama berabad-abad.

Kelupaan ini sangat aneh di Norfolk, di mana bahan bakar gambut dipanen dalam jumlah besar. Norwich, salah satu kota abad pertengahan utama di Inggris, didorong oleh gambut selama berabad-abad. Katedral Norwich menggunakan 400,000 batu bata dari gambut padat untuk bahan bakar setiap tahun. Ini mencapai puncaknya pada abad ke-14 dan ke-15, dan mencapai lebih dari 80 juta batu bata gambut yang terbakar dua abad.

Hari ini, situs itu seluruhnya dilucuti dari gambut umum di seluruh Inggris. Di mana lahan gambut pernah mengerdilkan seluruh lanskap, ada bentangan luas di mana tidak ada rawa gambut.Bagaimana Memulihkan Rawa Gambut Dapat Memperlambat Perubahan Iklim Di beberapa daerah, kantong-kantong lahan gambut adalah sisa-sisa lahan yang dulunya sangat luas. Ian Rotherham, penulis tersedia

Semua eksploitasi ini melepaskan karbon dioksida, disimpan selama ribuan tahun, ke atmosfer. Para ilmuwan telah menghitung bahwa penggalian gambut di Thorne Moors dekat Doncaster menyebabkannya 16.6 juta ton karbon bocor ke atmosfer dari abad ke-16 dan seterusnya. Itu lebih dari hasil tahunan 15 pembangkit listrik tenaga batu bara hari ini. Bisa saja penggalian gambut di seluruh dunia mempengaruhi iklim global sebelum revolusi industri.

Menempatkan kembali semua karbon itu akan menjadi tantangan, karena banyak bekas rawa ditanami. Tanah kaya gambut di keranjang roti dataran rendah Inggris memasok sebagian besar tanaman yang ditanam di dalam negeri - dan terus mengeluarkan karbon ke atmosfer. Pertanian subur ini di lahan gambut beriklim sedang yang dikonversi diperkirakan akan dilepas 41 ton karbon dioksida per hektar per tahun. Dan para ahli pertanian percaya kesuburan tanah ini sedang habis kurang dari 50 panen tersisa di pedesaan rawa gambut di sebagian besar dataran rendah Inggris.

Dengan begitu banyaknya permintaan atas tanah, mulai dari menanam makanan, hingga membangun rumah dan menghasilkan energi, sangat menggoda untuk bertanya mengapa kita harus memberi ruang bagi lahan gambut. Tapi lahan gambut pernah menyediakan semua hal ini dan lebih banyak lagi. Menata kembali mereka sebagai sekutu dalam perang melawan perubahan iklim hanya menggores permukaan kegunaannya di masa depan.Percakapan

Tentang Penulis

Ian D. Rotherham, Profesor Geografi Lingkungan dan Pembaca dalam Pariwisata dan Perubahan Lingkungan, Sheffield Hallam University

Buku terkait

Drawdown: Rencana Komprehensif yang Paling Sering Diusulkan untuk Menghilangkan Pemanasan Global

oleh Paul Hawken dan Tom Steyer
9780143130444Dalam menghadapi ketakutan dan apati yang meluas, sebuah koalisi internasional para peneliti, profesional, dan ilmuwan telah berkumpul untuk menawarkan serangkaian solusi realistis dan berani untuk perubahan iklim. Seratus teknik dan praktik dijelaskan di sini — beberapa diketahui dengan baik; beberapa Anda mungkin belum pernah mendengarnya. Mulai dari energi bersih hingga mendidik anak perempuan di negara berpenghasilan rendah hingga praktik penggunaan lahan yang menarik karbon dari udara. Solusi yang ada, layak secara ekonomi, dan komunitas di seluruh dunia saat ini menerapkannya dengan keterampilan dan tekad. Tersedia di Amazon

Merancang Solusi Iklim: Panduan Kebijakan untuk Energi Karbon Rendah

oleh Hal Harvey, Robbie Orvis, Jeffrey Rissman
1610919564Dengan dampak perubahan iklim yang sudah menimpa kita, kebutuhan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca global sangatlah mendesak. Ini tantangan yang menakutkan, tetapi teknologi dan strategi untuk menghadapinya ada saat ini. Seperangkat kecil kebijakan energi, yang dirancang dan diterapkan dengan baik, dapat membawa kita ke jalan menuju masa depan rendah karbon. Sistem energi itu besar dan kompleks, sehingga kebijakan energi harus fokus dan hemat biaya. Pendekatan satu ukuran untuk semua tidak akan menyelesaikan pekerjaan. Pembuat kebijakan membutuhkan sumber daya yang jelas dan komprehensif yang menguraikan kebijakan energi yang akan berdampak terbesar pada masa depan iklim kita, dan menjelaskan cara merancang kebijakan ini dengan baik. Tersedia di Amazon

Ini Semua Perubahan: Kapitalisme vs Iklim

oleh Naomi Klein
1451697392In Ini Semua Perubahan Naomi Klein berpendapat bahwa perubahan iklim bukan hanya masalah lain yang harus diajukan antara pajak dan perawatan kesehatan. Ini adalah alarm yang memanggil kita untuk memperbaiki sistem ekonomi yang sudah gagal dalam banyak hal. Klein dengan cermat membangun kasus tentang seberapa besar pengurangan emisi rumah kaca kita adalah kesempatan terbaik kita untuk secara bersamaan mengurangi kesenjangan yang menganga, membayangkan kembali demokrasi kita yang rusak, dan membangun kembali ekonomi lokal kita yang hancur. Dia mengungkap keputusasaan ideologis dari penyangkal perubahan iklim, delusi mesianis dari calon geoengineer, dan kekalahan tragis dari terlalu banyak inisiatif hijau mainstream. Dan dia menunjukkan dengan tepat mengapa pasar tidak — dan tidak bisa — memperbaiki krisis iklim tetapi malah akan memperburuk keadaan, dengan metode ekstraksi yang semakin ekstrem dan merusak secara ekologis, disertai dengan kapitalisme bencana yang merajalela. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon digunakan untuk membiayai biaya membawa Anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, serta ClimateImpactNews.com tanpa biaya dan tanpa pengiklan yang melacak kebiasaan browsing Anda. Sekalipun Anda mengeklik tautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa pun yang Anda beli dalam kunjungan yang sama di Amazon memberi kami komisi kecil. Tidak ada biaya tambahan untuk Anda, jadi silakan berkontribusi untuk upaya ini. Anda juga bisa menggunakan link ini untuk digunakan ke Amazon kapan saja sehingga Anda dapat membantu mendukung upaya kami.

 

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

VIDEO TERBARU

Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
by Alan N Williams, dkk
Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyatakan bahwa tanpa penurunan yang substansial ...
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
by Toby Tyrrell
Evolusi membutuhkan 3 atau 4 miliar tahun untuk menghasilkan Homo sapiens. Jika iklim benar-benar gagal hanya sekali ...
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
by Brice Rea
Berakhirnya zaman es terakhir, sekitar 12,000 tahun yang lalu, ditandai dengan fase dingin terakhir yang disebut Younger Dryas.…
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
by Frank Wesselingh dan Matteo Lattuada
Bayangkan Anda sedang berada di pantai, melihat ke laut. Di depan Anda terhampar pasir tandus setinggi 100 meter yang terlihat seperti…
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
by Richard Ernst
Kita bisa belajar banyak tentang perubahan iklim dari Venus, planet saudara kita. Venus saat ini memiliki suhu permukaan…
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Saat Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, para peramal cuaca memperingatkan ...

ARTIKEL TERBARU

Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
by Mark Maslin, UCL
Krisis iklim tidak lagi menjadi ancaman yang membayangi - orang sekarang hidup dengan konsekuensi selama berabad-abad…
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
by Andrew J. Whelton dan Caitlin R. Proctor, Universitas Purdue
Setelah kebakaran berlalu, pengujian akhirnya mengungkapkan kontaminasi air minum berbahaya yang tersebar luas. Bukti…
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
by Peter Rüegg, ETH Zurich
Sebuah studi baru menunjukkan seberapa cepat gletser kehilangan ketebalan dan massa selama dua dekade terakhir.
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
by Roger Bales dan Brandi McKuin, Universitas California
Perubahan iklim dan kelangkaan air berada di depan dan tengah di AS bagian barat. Iklim di kawasan ini memanas,… parah…
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
by Jaci Brown, CSIRO
Kami menunggu untuk mengantisipasi kekeringan dan banjir ketika El Niño dan La Niña diramalkan, tetapi peristiwa iklim apa ini?
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
by Maria Paniw, dan Rob Salguero-Gómez
Bahkan dengan kebakaran, kekeringan, dan banjir secara teratur menjadi berita, sulit untuk memahami jumlah korban manusia akibat iklim ...
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
by Rose Brandt, Universitas Arizona
Dengan latar belakang suhu yang terus memanas dan penurunan total curah hujan tahunan, kekeringan dengan durasi ekstrim…
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
by Sacha Mooney, Universitas Nottingham dkk
Mungkin karena tidak ada cerobong asap yang mengeluarkan asap, kontribusi pertanian dunia terhadap perubahan iklim…

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.