Bagaimana Hutan-Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengurangi Krisis Iklim

rumput laut forrest 7 12Foto salah satu bidang terakhir dari rumput laut raksasa di lepas pantai Tasmania tenggara milik Matthew Doggett

Para peneliti sedang mencari rumput laut untuk membantu menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

Enam puluh tahun yang lalu, garis pantai Tasmania terlindungi oleh hutan beludru yang begitu lebat itu akan menjerat nelayan lokal saat mereka menuju keluar dengan perahu mereka. “Kami berbicara secara khusus kepada generasi nelayan yang lebih tua, dan mereka berkata, 'Ketika saya seusiamu, teluk ini sangat tebal dengan rumput laut, kami benar-benar harus memotong saluran meskipun itu,'" kata Cayne Layton, seorang peneliti pascadoktoral. di Institut Studi Kelautan dan Antartika di Universitas Tasmania. “Sekarang, teluk itu, yang mungkin dalam skala 10 atau 20 lapangan sepak bola, benar-benar kosong dari rumput laut. Tidak ada satu pun tanaman yang tersisa. ”

Sejak 1960-an, hutan rumput laut Tasmania yang dulu sangat luas telah menurun 90% atau lebih. Penyebab utamanya adalah perubahan iklim: Ganggang raksasa ini perlu dimandikan dalam arus yang sejuk, kaya nutrisi agar dapat berkembang, namun pemanasan regional dalam beberapa dekade terakhir telah memperluas perairan Arus Australia Timur yang lebih hangat ke laut Tasmania menjadi efek yang menghancurkan, menyeka. keluar hutan rumput laut satu per satu. Air yang menghangatkan juga telah meningkatkan populasi bulu babi predator, yang menggerogoti akar rumput laut dan menambah kerugiannya.

Tasmania bukan satu-satunya situs penghancuran. Secara global, rumput laut tumbuh di hutan di sepanjang garis pantai setiap benua kecuali Antartika; sebagian besar terancam oleh perubahan iklim, pembangunan pesisir, polusi, penangkapan ikan, dan pemangsa invasif. Semua ini penting karena ekosistem ini memberikan manfaat besar: Mereka melindungi garis pantai terhadap dampak gelombang badai dan kenaikan permukaan laut; mereka membersihkan air dengan menyerap nutrisi berlebih; dan mereka juga menghirup karbon dioksida, yang dapat membantu menurunkan keasaman laut dan merekayasa lingkungan yang sehat untuk kehidupan laut di sekitarnya. Hutan-hutan ini - yang dalam kasus spesies rumput laut raksasa yang tumbuh di Tasmania, dapat mencapai ketinggian 40 meter (130 kaki) - juga menyediakan habitat bagi ratusan spesies laut.

distribusi rumput laut 7 12

Setelah bertahun-tahun mempelajari manfaat ini, Layton sekarang berusaha menghidupkan kembali hutan rumput laut Tasmania yang sedang hidup. Setiap beberapa minggu, dia menyelam untuk memeriksa tiga petak 12-kali-12 meter (39-kali-39 kaki) yang dia buat di lepas pantai, masing-masing berisi daun bayi rumput laut, muncul dari tali yang ditambatkan ke dasar laut. Pembibitan rumput laut ini adalah bagian dari proyek Layton untuk menentukan apakah "super-rumput laut" yang tahan iklim yang telah dibesarkan di laboratorium akan lebih baik di lautan Tasmania yang berubah. Tetapi eksperimennya juga memberi perhatian pada potensi luar biasa rumput laut untuk menyerap karbon dan membantu mengatasi perubahan iklim.

Iklim-Forward Kelp

Ini kapasitas untuk menggambar CO2 dari atmosfer yang telah menambahkan "mitigasi iklim" ke daftar manfaat rumput laut. Ketika kita berbicara tentang cara lautan dapat menyerap karbon, pembicaraan biasanya berkisar di sekitar hutan bakau, rawa asin dan padang lamun. Tetapi “besarnya karbon yang diserap oleh hutan alga sebanding dengan ketiga habitat tersebut secara bersamaan,” kata Carlos Duarte, seorang profesor ilmu kelautan di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah di Arab Saudi. “Hutan ganggang tidak boleh ditinggalkan. Mereka telah disembunyikan terlalu lama. "

Ada banyak hal yang masih belum kami mengerti tentang bagaimana rumput laut menyimpan CO2. Tetapi para peneliti mulai membangun gambaran yang lebih baik tentang rumput laut raksasa ini dan bagaimana kita dapat meningkatkan kapasitasnya untuk membantu mengatasi perubahan iklim.

Dilema adalah bahwa rumput laut itu sendiri juga dikepung oleh pemanasan laut - yang merupakan fokus dari pekerjaan Layton. Dari hutan asli Tasmania, hanya sekitar 5% yang tersisa. Para peneliti berpikir tanaman ini selamat melalui variasi dan seleksi alam.

“Tampaknya ada individu yang beradaptasi dan mampu hidup dalam kondisi modern di Tasmania yang telah kami ciptakan melalui perubahan iklim,” jelas Layton.

Dari kumpulan sisa rumput laut liar yang tersisa ini, dia dan rekan-rekannya telah mengidentifikasi apa yang disebut Layton “rumput laut super” yang mungkin lebih tangguh terhadap efek laut yang memanas. Dari ini dia telah memanen spora, menanamkannya dalam benang untuk dililitkan di sekitar tali yang berakar ke dasar laut. Harapannya adalah bahwa spora rumput laut super ini akan berkembang menjadi anakan yang pada gilirannya akan mengatur spora mereka sendiri terpaut pada arus lautan, menaburkan hutan mini baru di dekatnya.

“Agar restorasi rumput laut raksasa dapat bekerja pada skala garis pantai, kita perlu menanam banyak patch benih ini,” Layton menjelaskan. "Idenya adalah bahwa seiring waktu, itu akan berkembang sendiri, dan akhirnya menyatu - dan ada hutan rumput laut raksasa Anda kembali."

Proyek restorasi rumput laut lainnya di seluruh dunia mengatasi berbagai ancaman. Di Teluk Santa Monica, California, para konservasionis berusaha menyelamatkan hutan rumput laut lokal dari bulu babi ungu yang rakus, yang populasinya telah meledak sejak predator utama - berang-berang laut - secara dramatis menurun beberapa dekade lalu. Nafsu makan yang tak terkendali dari landak telah berkontribusi pada hilangnya tiga perempat dari hutan rumput laut bekas teluk. Tetapi para nelayan dengan hati-hati membersihkan bulu babi - undiannya adalah bahwa saat rumput laut dipulihkan, perikanan juga demikian. Sejauh ini mereka sudah berhasil menebangi 52 hektar (21 hektar), yang telah direklamasi hutan rumput laut.

"Yang harus kami lakukan adalah membersihkan landak," kata Tom Ford, direktur eksekutif Yayasan Bay, yang memimpin upaya.

Bagaimana Hutan-Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengurangi Krisis Iklim

Air yang menghangatkan dan hilangnya predator alami, seperti berang-berang laut, telah menyebabkan populasi landak laut pemakan rumput laut meledak di Santa Monica Bay di lepas California. Foto © iStockphoto.com | Michael Zeigler

Keberhasilan proyek ini telah menyebabkan orang lain merenungkan potensi penyerapan karbonnya, kata Ford. Kota Santa Monica baru-baru ini menetapkan tujuan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050, dan tanya The Bay Foundation bagaimana restorasi rumput laut bisa menjadi faktor dalam hal itu. Nirlaba disebut Surfing Berkelanjutan juga telah meluncurkan program yang memungkinkan orang untuk berinvestasi dalam proyek restorasi rumput laut untuk mengimbangi jejak karbon mereka sendiri.

“Hutan-hutan rumput laut ini tumbuh sangat cepat dan menyedot banyak karbon,” kata Ford. Di California ada fokus pada pelestarian lahan liar dengan kredit karbon, ia menjelaskan. Tetapi peningkatan dalam kebakaran hutan regional berarti bahwa hutan berbasis lahan mungkin tidak lagi tampak sebagai taruhan yang paling aman. "Sekarang, bekerja di lepas pantai mungkin menjadi pilihan yang lebih penting."

Demikian pula, di Inggris, sebuah rencana yang dikenal sebagai "Bantu Kelp Kami”Bertujuan untuk memulihkan sebidang hutan rumput laut bersejarah sepanjang 180 kilometer persegi (70 mil persegi) di sepanjang Pantai Sussex selatan negara itu. Itu telah menarik minat dua dewan lokal dan perusahaan air, yang tertarik dengan potensinya untuk menyediakan penyerap karbon baru. "Ketiga organisasi tertarik pada karbon, tetapi juga tertarik pada manfaat yang lebih luas [dari hutan rumput laut]," jelas Sean Ashworth, wakil kepala perikanan dan petugas konservasi di Asosiasi Otoritas Perikanan dan Konservasi Darat, seorang mitra dalam proyek ini.

Karbon yang Ditangkap?

Namun pertanyaan kunci tetap tentang di mana semua karbon tersimpan berakhir. Pohon tetap berada di satu tempat, jadi kita dapat memperkirakan dengan tepat berapa banyak karbon yang disimpan hutan. Kelp, di sisi lain, dapat mengapung ke tujuan yang tidak diketahui. Jika mulai terurai, karbon yang tersimpan dapat dilepaskan kembali ke atmosfer, jelas Jordan Hollarsmith, ahli ekologi kelautan di Universitas Simon Fraser dan Departemen Perikanan dan Kelautan di Kanada. “Sungguh menghilangkan karbon dari anggaran karbon global akan mengharuskan daun rumput laut itu entah bagaimana dikubur, atau diangkut ke laut dalam,” katanya.

Bahkan, penelitian yang muncul mulai melukiskan gambaran perjalanan rumput laut melalui laut. Sebuah 2016 belajar Diperkirakan sekitar 11% dari makroalga global adalah diasingkan secara permanen di laut. Sebagian besar dari itu, sekitar 90%, diendapkan di laut dalam, sementara sisanya tenggelam ke dalam sedimen laut pesisir.

rumput laut raksasa

Under good conditions, the giant kelp species that grows in Tasmania can reach 40 meters (130 feet) tall and create a dense and visually impenetrable undersea forest. Photo courtesy of Matthew Doggett

"Jika alga mencapai di bawah cakrawala 1,000 meter, ia dikunci dari pertukaran dengan atmosfer dalam skala waktu yang panjang, dan dapat dianggap diasingkan secara permanen," kata Dorte Krause-Jensen, seorang profesor ekologi kelautan di Aarhus University di Denmark dan penulis studi 2016 bersama dengan Duarte. Namun, tantangan untuk menghitung ini masih ada. Dibandingkan dengan hutan bakau, lamun dan rawa-rawa garam, yang menyimpan karbon secara langsung dan andal ke dalam sedimen di bawah ini, sifat berubah-ubah yang melekat dari hutan rumput laut membuat penyerapan lebih sulit untuk dikuantifikasi secara akurat. Tapi ini bisa berubah, kata Duarte, jika hutan rumput laut berada di bawah manusia yang ketat manajemen - sesuatu yang sudah terjadi dengan spesies rumput laut yang lebih kecil yang diternakkan di seluruh dunia untuk produk makanan dan pupuk.

Kelp masa depan

Bisakah kita juga membawa hutan rumput laut yang luas di bawah kendali manusia untuk kepentingan planet ini? Brian Von Herzen, direktur eksekutif organisasi nirlaba Yayasan Iklim, pikir begitu. The Climate Foundation adalah mitra pada proyek Cayne Layton untuk rumput laut tahan iklim, dan Von Herzen adalah pemain utama di bidang “permakultur laut, ”Sejenis pertanian rumput laut terbuka yang meniru hutan rumput laut liar untuk meregenerasi ekosistem laut, meningkatkan ketahanan pangan dan menyerap karbon.

Von Herzen saat ini sedang mencoba susunan prototipe di Filipina untuk membantu membuat pertanian rumput laut lebih tahan terhadap perubahan iklim. Inti dari visi Von Herzen adalah larik tempat rumput laut akan tumbuh, melayang 25 meter (82 kaki) di bawah permukaan laut. Dengan menggunakan energi matahari, angin, dan gelombang untuk menggerakkan gerakan mereka, selang yang dipasang di bawah struktur akan menyedot lebih dingin, air yang kaya nutrisi dari kedalaman di bawah. Infus air dingin ini akan menciptakan kembali lingkungan mikro yang ideal agar rumput laut tertambat untuk berkembang; rumput laut kemudian akan memberi oksigen air dan menciptakan habitat ikan baru - semua sambil menangkap karbon, Von Herzen menjelaskan.

Meskipun hutan rumput laut dalam ini hanya hipotesis, Von Herzen saat ini sedang mencoba susunan prototipe di Filipina untuk membantu membuat pertanian rumput laut lebih tahan terhadap perubahan iklim. Petani rumput laut di sana menderita kerugian besar sebagai akibat dari arus lautan hangat yang menyapu dan memusnahkan tanaman mereka. Tetapi dengan upwelling air pendingin yang dihasilkan oleh array baru, rumput laut mulai berkembang kembali.

Proyek ini, dan lainnya sedang dikembangkan di lepas pantai Eropa dan AS, meletakkan dasar bagi ambisi utama Von Herzen: Untuk secara dramatis meningkatkan susunan rumput laut, akhirnya merentang luas samudera yang dalam di mana mereka dapat secara kolektif menyerap miliaran ton CO2 sementara juga memberikan keamanan pangan dalam bentuk akuakultur dan habitat ikan kerang dan memberikan apa yang disebutnya "pendukung kehidupan ekosistem."

Rumput laut dapat dikubur di laut dalam untuk menyerap karbon atau dipanen untuk menghasilkan biofuel dan pupuk rendah emisi, ia kata. “Kami menggunakan hutan rumput laut liar yang berkembang sebagai model ekosistem untuk apa yang dapat kami skala di lautan,” Von Herzen kata.

Manfaat saat ini

Di belakang penelitiannya, Krause-Jensen optimis tentang potensi penyerapan karbon dari rumput laut dan kemungkinan bahwa itu bisa diperbesar secara dramatis oleh pertanian berkelanjutan. Namun secara praktis, di negara-negara seperti Australia dan Amerika Serikat, Duarte mengatakan, "lebih sulit untuk mendapatkan konsesi untuk pertanian rumput laut, daripada untuk eksplorasi minyak dan gas." Dan sistem global untuk memberikan kompensasi untuk penyerapan karbon belum diatur untuk mengakomodasi rumput laut.

Christophe Jospe, chief development officer di Nori, sebuah perusahaan yang bekerja untuk membuatnya lebih mudah untuk mendanai inisiatif penghapusan karbon, berpendapat bahwa dengan alat sekuestrasi sekuat yang kita miliki, kita harus mempercepat penerimaannya - bahkan jika petani rumput laut hanya mampu jaminan penyerapan untuk, katakanlah, 10 tahun.

“Kami melemparkan diri ke dalam perdebatan lingkungan yang panas di mana orang mengatakan, itu tidak permanen. Tapi tidak ada yang permanen - dan itu adalah cadangan karbon yang perlu kita tingkatkan karena krisis iklim yang kita hadapi, ”katanya. “Jadi sebenarnya, ini adalah nilai lingkungan yang sangat besar bagi sebuah program untuk memastikan 10 tahun keabadian.”

Ada tanda-tanda bahwa segala sesuatu secara bertahap bergerak ke arah itu. Bekerja dengan Lautan 2050, aliansi global untuk memulihkan lautan dunia yang dipimpin oleh Alexandra Cousteau, Duarte sekarang membantu mengembangkan program kredit karbon yang dapat diterapkan pada pertanian rumput laut. Ini memungkinkan untuk membayangkan sebuah dunia di mana suatu hari kita mungkin menginvestasikan kredit karbon di pertanian rumput laut atau di mana restorasi hutan liar dapat dianggap sebagai mitigasi.

Sementara itu, di Tasmania, Layton terus mengawasi pembibitan rumput laut bayi, dan ia mendesak kami untuk mengetahui apa yang sudah dilakukan hutan rumput laut bagi kami, saat ini.

“Mereka persis seperti hutan di darat. Tidak banyak orang yang mempertanyakan nilai mereka, ”katanya. “Beberapa orang mungkin tidak tertarik dengan rumput laut. Tetapi mereka mungkin tertarik untuk memancing, atau properti tepi pantai mereka tidak hanyut, atau memastikan bahwa perairan pesisir mereka bersih. Semua hal itu terkait erat dengan hutan rumput laut. "

Artikel ini awalnya muncul di Ensia

Tentang Penulis

Emma Bryce adalah jurnalis lepas yang tinggal di London, tempat dia menulis tentang lingkungan, teknologi, dan makanan. Karyanya telah muncul di Majalah Wired, Pendidikan TED, the New York Times, dan di Wali, di mana dia menulis tentang makanan dan lingkungan. twitter.com/EmmaSAanne

Buku terkait

Drawdown: Rencana Komprehensif yang Paling Sering Diusulkan untuk Menghilangkan Pemanasan Global

oleh Paul Hawken dan Tom Steyer
9780143130444Dalam menghadapi ketakutan dan apati yang meluas, sebuah koalisi internasional para peneliti, profesional, dan ilmuwan telah berkumpul untuk menawarkan serangkaian solusi realistis dan berani untuk perubahan iklim. Seratus teknik dan praktik dijelaskan di sini — beberapa diketahui dengan baik; beberapa Anda mungkin belum pernah mendengarnya. Mulai dari energi bersih hingga mendidik anak perempuan di negara berpenghasilan rendah hingga praktik penggunaan lahan yang menarik karbon dari udara. Solusi yang ada, layak secara ekonomi, dan komunitas di seluruh dunia saat ini menerapkannya dengan keterampilan dan tekad. Tersedia di Amazon

Merancang Solusi Iklim: Panduan Kebijakan untuk Energi Karbon Rendah

oleh Hal Harvey, Robbie Orvis, Jeffrey Rissman
1610919564Dengan dampak perubahan iklim yang sudah menimpa kita, kebutuhan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca global sangatlah mendesak. Ini tantangan yang menakutkan, tetapi teknologi dan strategi untuk menghadapinya ada saat ini. Seperangkat kecil kebijakan energi, yang dirancang dan diterapkan dengan baik, dapat membawa kita ke jalan menuju masa depan rendah karbon. Sistem energi itu besar dan kompleks, sehingga kebijakan energi harus fokus dan hemat biaya. Pendekatan satu ukuran untuk semua tidak akan menyelesaikan pekerjaan. Pembuat kebijakan membutuhkan sumber daya yang jelas dan komprehensif yang menguraikan kebijakan energi yang akan berdampak terbesar pada masa depan iklim kita, dan menjelaskan cara merancang kebijakan ini dengan baik. Tersedia di Amazon

Ini Semua Perubahan: Kapitalisme vs Iklim

oleh Naomi Klein
1451697392In Ini Semua Perubahan Naomi Klein berpendapat bahwa perubahan iklim bukan hanya masalah lain yang harus diajukan antara pajak dan perawatan kesehatan. Ini adalah alarm yang memanggil kita untuk memperbaiki sistem ekonomi yang sudah gagal dalam banyak hal. Klein dengan cermat membangun kasus tentang seberapa besar pengurangan emisi rumah kaca kita adalah kesempatan terbaik kita untuk secara bersamaan mengurangi kesenjangan yang menganga, membayangkan kembali demokrasi kita yang rusak, dan membangun kembali ekonomi lokal kita yang hancur. Dia mengungkap keputusasaan ideologis dari penyangkal perubahan iklim, delusi mesianis dari calon geoengineer, dan kekalahan tragis dari terlalu banyak inisiatif hijau mainstream. Dan dia menunjukkan dengan tepat mengapa pasar tidak — dan tidak bisa — memperbaiki krisis iklim tetapi malah akan memperburuk keadaan, dengan metode ekstraksi yang semakin ekstrem dan merusak secara ekologis, disertai dengan kapitalisme bencana yang merajalela. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon digunakan untuk membiayai biaya membawa Anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, serta ClimateImpactNews.com tanpa biaya dan tanpa pengiklan yang melacak kebiasaan browsing Anda. Sekalipun Anda mengeklik tautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa pun yang Anda beli dalam kunjungan yang sama di Amazon memberi kami komisi kecil. Tidak ada biaya tambahan untuk Anda, jadi silakan berkontribusi untuk upaya ini. Anda juga bisa menggunakan link ini untuk digunakan ke Amazon kapan saja sehingga Anda dapat membantu mendukung upaya kami.

 

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

VIDEO TERBARU

Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Saat Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, para peramal cuaca memperingatkan ...
Pemanasan Laut Mengancam Terumbu Karang dan Segera Menyulitkan Pemulihannya
Pemanasan Laut Mengancam Terumbu Karang dan Segera Menyulitkan Pemulihannya
by Shawna Foo
Siapa pun yang merawat taman sekarang tahu apa dampak panas ekstrem pada tanaman. Panas juga merupakan perhatian untuk…
Bintik Matahari Memengaruhi Cuaca Kita Tapi Tidak Sebanyak Hal Lain
Bintik Matahari Memengaruhi Cuaca Kita Tapi Tidak Sebanyak Hal Lain
by Robert McLachlan
Apakah kita menuju periode dengan aktivitas Matahari yang lebih rendah, yaitu bintik matahari? Berapa lama itu bertahan? Apa yang terjadi pada dunia kita…
Trik Kotor Yang Dihadapi Ilmuwan Iklim Dalam Tiga Dekade Sejak Pelaporan IPCC Pertama
Trik Kotor Yang Dihadapi Ilmuwan Iklim Dalam Tiga Dekade Sejak Pelaporan IPCC Pertama
by Marc Hudson
Tiga puluh tahun lalu, di kota kecil Swedia bernama Sundsvall, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC)…
Emisi Metana Mencapai Tingkat Pemecahan Rekor
Emisi Metana Mencapai Tingkat Pemecahan Rekor
by Josie Garthwaite
Emisi global metana telah mencapai tingkat tertinggi dalam catatan, penelitian menunjukkan.
rumput laut forrest 7 12
Bagaimana Hutan-Hutan Lautan Dunia Berkontribusi Untuk Mengurangi Krisis Iklim
by Emma Bryce
Para peneliti sedang mencari rumput laut untuk membantu menyimpan karbon dioksida jauh di bawah permukaan laut.

ARTIKEL TERBARU

Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Sekali Pakai: Temui Pendeta AS yang Mengkhotbahkan Penyangkalan Perubahan Iklim
Tuhan Memaksudkannya Sebagai Planet Sekali Pakai: Temui Pendeta AS yang Mengkhotbahkan Penyangkalan Perubahan Iklim
by Paul Braterman
Seringkali Anda menemukan sebuah tulisan yang sangat luar biasa sehingga Anda tidak bisa tidak membagikannya. Salah satunya adalah ...
Kekeringan Dan Panas Bersama Mengancam American West
Kekeringan Dan Panas Bersama Mengancam American West
by Tim Radford
Perubahan iklim benar-benar masalah yang membara. Kekeringan dan panas secara bersamaan semakin mungkin terjadi pada ...
China Baru Saja Mencengangkan Dunia Dengan Langkahnya Dalam Tindakan Iklim
China Baru Saja Mencengangkan Dunia Dengan Langkahnya Dalam Tindakan Iklim
by Hao Tan
Presiden China Xi Jinping mengejutkan komunitas global baru-baru ini dengan berkomitmen pada negaranya untuk emisi nol-bersih dengan…
Bagaimana Perubahan Iklim, Migrasi, dan Penyakit Mematikan Pada Domba Mengubah Pemahaman Kita Tentang Pandemi?
Bagaimana Perubahan Iklim, Migrasi, dan Penyakit Mematikan Pada Domba Mengubah Pemahaman Kita Tentang Pandemi?
by super User
Kerangka kerja baru untuk evolusi patogen memperlihatkan dunia yang jauh lebih rentan terhadap wabah penyakit daripada sebelumnya…
Panas Iklim Mencairkan Salju Arktik dan Hutan Kering
Apa Yang Ada Di Depan Gerakan Iklim Pemuda
by David Tindall
Siswa di seluruh dunia kembali ke jalan pada akhir September untuk hari aksi iklim global untuk ...
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim Dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
Kebakaran Hutan Hujan Amazon yang Bersejarah Mengancam Iklim Dan Meningkatkan Risiko Penyakit Baru
by Kerry William Bowman
Kebakaran di wilayah Amazon pada tahun 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam kehancurannya. Ribuan kebakaran telah membakar lebih dari…
Panas iklim mencairkan salju Arktik dan mengeringkan hutan
Panas Iklim Mencairkan Salju Arktik dan Hutan Kering
by Tim Radford
Api kini berkobar di bawah salju Arktik, tempat hutan hujan terbasah pernah terbakar. Perubahan iklim tidak mungkin terjadi…
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Umum Dan Intens
Gelombang Panas Laut Menjadi Lebih Umum Dan Intens
by Jen Monnier, Enisa
Peningkatan "ramalan cuaca" untuk lautan memiliki harapan untuk mengurangi kerusakan pada perikanan dan ekosistem di seluruh dunia