Pantai melarang tabir surya untuk menyelamatkan terumbu karang

Pantai melarang tabir surya untuk menyelamatkan terumbu karangKarang mendapatkan warnanya dari ganggang kecil yang hidup di jaringan mereka, dan menjadi putih atau tembus cahaya saat stres. Shutterstock

Banyak keluarga akan segera melarikan diri dari musim dingin untuk mencari iklim yang lebih hangat dan cerah. Baju renang dan kacamata hitam akan selalu menemukan jalan mereka ke dalam koper, tetapi satu item umum mungkin memberi orang jeda sedikit lebih banyak daripada sebelumnya: tabir surya.

Mengapa? Nah, dengan beberapa keriuhan kembali pada bulan November, Palau - negara yang indah dikelilingi oleh terumbu karang di Samudra Pasifik barat - mengumumkan bahwa mereka akan melarang jenis tabir surya tertentu oleh 2020. Hawaii dan Key West, Florida telah mengesahkan undang-undang serupa yang akan berlaku di 2021, dan kemungkinan yurisdiksi lain akan mengikuti.

Bahan kimia penyaringan UV di tabir surya melindungi kita dari sengatan matahari dan kanker kulit, tetapi efeknya yang dilaporkan pada karang berarti mereka akan dilarang di banyak pantai meskipun ada keadaan lain yang membuat karang lebih berbahaya.

Seberapa buruk tabir surya untuk karang?

Firasat pertama bahwa tabir surya mungkin buruk untuk karang datang di 2008, ketika peneliti Italia mengungkapkan itu tabir surya, dan beberapa bahan kimia komponennya, menyebabkan berbagai spesies karang memutih.

Pemutihan adalah sebuah fenomena yang menggambarkan pemutihan jaringan karang sebagai respons terhadap kondisi stres. Ketika karang dikenakan pajak oleh air yang terlalu panas atau terlalu dingin, terlalu kaya nutrisi atau terlalu tercemar, ganggang yang berwarna-warni yang biasanya hidup di jaringan mereka dalam hubungan saling berbagi makanan yang saling menguntungkan dikeluarkan, meninggalkan tulang karang putih. Pemutihan dapat dibalik jika stresnya relatif cepat. Jika tidak, karang mati kelaparan.

Tampaknya tabir surya dan, khususnya, bahan umum mereka oxybenzone, adalah hal lain yang membuat karang tidak sehat. Sejak itu, beberapa penelitian telah menambah pemahaman kita tentang efek oksibenzon dan komponen tabir surya lainnya. Kita sekarang tahu, misalnya, bahwa pada tahap kehidupan paling awal, karang tampaknya sangat sensitif terhadap bahan kimia ini.

Ketika sedikit larva karang yang berenang terkena oksibenzon di laboratorium, mereka menjadi cacat, dikelantang dan rusak. Ternyata bahan kimia - dalam twist gelap layak cerita horor Hollywood - mempromosikan pembentukan tulang dan membuat larva membungkus diri dalam kerangka mereka sendiri.

Kita juga sekarang tahu bahwa tabir surya mempengaruhi a berbagai invertebrata lain yang ditemukan di terumbu karang, termasuk cacing pipih, ganggang dan anemon.

Beberapa tabir surya memiliki filter mineral anorganik untuk melindungi kulit dari sinar UV, seperti nanopartikel seng oksida dan titanium dioksida yang dianggap lebih ramah lingkungan daripada oxybenzone. Sayangnya, tes menunjukkan paparan itu seng oksida mengganggu fotosintesis alga yang membantu hidup di jaringan karang dan menyebabkan pemutihan karang. Partikel titanium dioksida dilapisi dengan mangan atau aluminium tampaknya memiliki sedikit efek pada alga dan tidak menyebabkan perubahan warna karang, sehingga tabir surya yang mengandung ini mungkin aman untuk karang.

Dari laboratorium ke terumbu

Sepertinya sains diselesaikan kemudian: tabir surya tradisional buruk. Tunggu, jangan terlalu cepat.

Kondisi eksperimental yang menjadi ciri studi yang dilakukan hingga saat ini jauh dari terumbu karang yang masih hidup. Metode standar untuk menguji efek tabir surya melibatkan pengambilan koral-koral kecil, membawanya ke laboratorium dan memaparkan beberapa, tetapi tidak yang lain, ke berbagai konsentrasi tabir surya (atau bahan kimia individu), dan kemudian mengukur jumlah ganggang yang dilepaskan, warna karang, jumlah yang bertahan, dan sebagainya.

Paparan bahan kimia biasanya akut - pendek dan intens - dan mungkin tidak meniru apa yang terekspos karang di alam liar, dalam hal durasi atau konsentrasi.

Faktanya, kita hanya tahu sedikit tentang konsentrasi oksibenzon dan bahan kimia tabir surya lainnya di daerah pesisir. Tetapi kami memiliki beberapa informasi. Di Oahu dan Maui, misalnya, sampel air dari area kolam renang umum mengandung oksibenzon, tetapi biasanya dalam konsentrasi yang sangat rendah - lebih rendah daripada yang menyebabkan efek negatif di laboratorium. Konsentrasi lebih tinggi di St. John di Kepulauan Virgin AS, dengan tingkat tertinggi di pantai paling populer.

Pantai melarang tabir surya untuk menyelamatkan terumbu karangOxybenzone melindungi kulit dari radiasi UV, tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu dan bahan kimia lainnya dapat meresap ke dalam air saat berenang atau berselancar. Shutterstock

Sebelum melompat ke kesimpulan, perlu diingat bahwa oksibenzon digunakan dalam berbagai produk rumah tangga dan dapat memasuki lingkungan laut melalui rute selain pemandian. Misalnya, sedimen di dekat pembuangan air limbah di California di mana, jelas, tidak ada yang berenang, memiliki konsentrasi oksibenzon yang tinggi. (Dan pada konsentrasi ini, oxybenzone membuat feminin pada ikan jantan, tapi itu cerita lain!)

Juga tidak bijaksana untuk melakukan ekstrapolasi dari efek pemutihan tabir surya pada larva karang yang terlihat di laboratorium hingga pemutihan seluruh terumbu, di mana begitu banyak faktor yang membuat karang tumpang tindih dan saling berinteraksi.

Di dunia nyata, di mana terdapat banyak pemandian, ada juga banyak infrastruktur untuk mendukung pariwisata, seperti hotel dan marina, dan produk sampingannya, seperti air limbah, polusi, dan perikanan. Bahkan, jika tabir surya memainkan peran apa pun dalam menyebabkan pemutihan karang di alam liar, itu kemungkinan menjadi bagian yang sangat kecil dibandingkan dengan yang masif, yang terdokumentasi dengan baik. efek pemanasan laut pada pemutihan karang.

Apa yang harus Anda lakukan?

Prinsip kehati-hatian menunjukkan bahwa orang harus selalu keliru dalam hal kehati-hatian. Dengan tidak adanya bukti yang kuat, data sugestif harus cukup untuk membenarkan perubahan kebijakan atau perilaku pribadi.

Tetapi melepaskan perlindungan matahari sama sekali untuk membantu terumbu karang bukanlah suatu pilihan - bukti yang menghubungkan radiasi UV dengan kerusakan DNA dan kanker kulit tidak dapat disangkal. Alternatifnya adalah meninggalkan tabir surya di rumah dan menggantinya dengan pakaian dan hiasan kepala dengan peringkat Ultraviolet Protection Factor (UPF) yang tinggi, atau membeli tabir surya “ramah karang” yang kekurangan oxybenzone.

Pantai melarang tabir surya untuk menyelamatkan terumbu karangPakaian yang aman sinar matahari dapat menyaring sinar UV - dan tidak luntur. Shutterstock

Pilihan lain, tentu saja, tidak terbang ke tujuan tropis itu. Ini akan menjadi tindakan yang akan berkontribusi dalam cara paling langsung untuk mengurangi ancaman paling penting bagi terumbu karang: perubahan iklim yang didorong oleh bahan bakar fosil.

Namun, pilihan ini sepertinya tidak cocok bagi banyak orang yang ingin menggali jari-jari kaki mereka ke pasir yang hangat. Jauh lebih mudah untuk membeli tabir surya yang tepat, atau melarang yang berpotensi berbahaya, daripada mengatasi tantangan paling mendesak di zaman kita.

Artikel ini awalnya muncul pada Percakapan The

Buku terkait

{amazonWS: searchindex = Semua; kata kunci = menyimpan terumbu karang "; amzn_assoc_default_category =" Buku "; amzn_assoc_linkid =" c6f79a113e9de9bcb5af2cea5125a41a "; amzn_assoc_default_browse_node =" 283155 "amzn_assoc_bar_browse_node =" 2 " amzn_assoc_title = "Perubahan Iklim";

Innerself Pasar

Amazon

ANDA JUGA MUNGKIN INGIN

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

VIDEO TERBARU

Migrasi Iklim Besar Telah Dimulai
Migrasi Iklim Besar Telah Dimulai
by super User
Krisis iklim memaksa ribuan orang di seluruh dunia mengungsi karena rumah mereka semakin tidak bisa dihuni.
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
by Alan N Williams, dkk
Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyatakan bahwa tanpa penurunan yang substansial ...
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
by Toby Tyrrell
Evolusi membutuhkan 3 atau 4 miliar tahun untuk menghasilkan Homo sapiens. Jika iklim benar-benar gagal hanya sekali ...
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
by Brice Rea
Berakhirnya zaman es terakhir, sekitar 12,000 tahun yang lalu, ditandai dengan fase dingin terakhir yang disebut Younger Dryas.…
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
by Frank Wesselingh dan Matteo Lattuada
Bayangkan Anda sedang berada di pantai, melihat ke laut. Di depan Anda terhampar pasir tandus setinggi 100 meter yang terlihat seperti…
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
by Richard Ernst
Kita bisa belajar banyak tentang perubahan iklim dari Venus, planet saudara kita. Venus saat ini memiliki suhu permukaan…
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…

ARTIKEL TERBARU

3 pelajaran kebakaran hutan untuk kota-kota hutan saat Dixie Fire menghancurkan Greenville, California yang bersejarah
3 pelajaran kebakaran hutan untuk kota-kota hutan saat Dixie Fire menghancurkan Greenville, California yang bersejarah
by Bart Johnson, Profesor Arsitektur Lansekap, Universitas Oregon
Kebakaran hutan yang membakar di hutan pegunungan yang panas dan kering menyapu kota Gold Rush di Greenville, California, pada 4 Agustus,…
China Dapat Memenuhi Tujuan Energi dan Iklim Membatasi Tenaga Batubara
China Dapat Memenuhi Tujuan Energi dan Iklim Membatasi Tenaga Batubara
by Alvin Lin
Pada KTT Iklim Pemimpin pada bulan April, Xi Jinping berjanji bahwa China akan “mengendalikan secara ketat pembangkit listrik tenaga batu bara…
Sebuah pesawat menjatuhkan penghambat api merah ke kebakaran hutan saat petugas pemadam kebakaran yang diparkir di sepanjang jalan melihat ke langit oranye
Model memprediksi ledakan api 10 tahun, kemudian menurun secara bertahap
by Hannah Hickey-U. Washington
Melihat masa depan kebakaran hutan jangka panjang memprediksi ledakan awal aktivitas kebakaran hutan selama kira-kira satu dekade,…
Air biru dikelilingi oleh rumput putih yang mati
Peta melacak 30 tahun pencairan salju ekstrem di AS
by Mikayla Mace-Arizona
Peta baru peristiwa pencairan salju ekstrem selama 30 tahun terakhir mengklarifikasi proses yang mendorong pencairan cepat.
Es laut putih di air biru dengan matahari terbenam tercermin di air
Area beku bumi menyusut 33 ribu mil persegi per tahun
by Universitas Texas A & M
Kriosfer bumi menyusut 33,000 mil persegi (87,000 kilometer persegi) per tahun.
Deretan pembicara pria dan wanita di mikrofon
234 ilmuwan membaca 14,000+ makalah penelitian untuk menulis laporan iklim IPCC mendatang
by Stephanie Spera, Asisten Profesor Geografi dan Lingkungan, Universitas Richmond
Minggu ini, ratusan ilmuwan dari seluruh dunia sedang menyelesaikan laporan yang menilai keadaan global…
Musang cokelat dengan perut putih bersandar di batu dan melihat dari balik bahunya
Begitu musang biasa melakukan tindakan menghilang
by Laura Oleniacz - Negara Bagian NC
Tiga spesies musang, yang dulunya umum di Amerika Utara, kemungkinan akan menurun, termasuk spesies yang dianggap…
Risiko banjir akan meningkat seiring meningkatnya panas iklim
by Tim Radford
Dunia yang lebih hangat akan menjadi dunia yang lebih basah. Semakin banyak orang akan menghadapi risiko banjir yang lebih tinggi saat sungai naik dan jalan-jalan kota…

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.