Perubahan Iklim Mengancam Kopi - Tetapi Kami Telah Menemukan Spesies Liar Lezat Yang Dapat Membantu Menghemat Minuman Pagi Anda

Perubahan Iklim Mengancam Kopi - Tetapi Kami Telah Menemukan Spesies Liar Lezat Yang Dapat Membantu Menghemat Minuman Pagi Anda
Ceri hitam dari Coffea stenophylla.
E. Couturon / IRD, penulis tersedia

Dunia menyukai kopi. Lebih tepatnya, dia menyukai kopi arabika. Dari aroma kacang yang baru digiling hingga seteguk terakhir, arabika adalah kenikmatan indrawi.

Robusta, jenis tanaman kopi utama lainnya, diperdagangkan hampir sama luasnya dengan arabika, tetapi rasanya kurang. Robusta terutama digunakan untuk kopi instan dan campuran, sedangkan arabika adalah pelestarian barista yang cerdas dan espresso yang mahal.

Konsumen boleh senang, tapi perubahan iklim membuat petani kopi getir. Penyakit dan hama sedang berkembang lebih umum dan parah saat suhu naik. Infeksi jamur yang dikenal sebagai karat daun kopi telah merusak perkebunan di Amerika Tengah dan Selatan. Dan meskipun tanaman robusta cenderung lebih tahan, mereka membutuhkan banyak hujan - tingkat kesulitan yang sama kekeringan berkembang biak.

Masa depan pertanian kopi terlihat sulit, jika tidak suram. Tetapi salah satu solusi yang lebih menjanjikan adalah mengembangkan tanaman kopi baru yang lebih tangguh. Kopi baru ini tidak hanya harus tahan terhadap suhu yang lebih tinggi dan curah hujan yang kurang dapat diprediksi, mereka juga harus terus memenuhi harapan konsumen akan rasa dan baunya.

Menemukan kombinasi sempurna dari ciri-ciri pada spesies baru tampaknya jauh. Tapi di penelitian yang baru diterbitkan, kolega saya dan saya telah mengungkapkan spesies kopi liar yang belum banyak diketahui yang mungkin menjadi kandidat terbaik.

Pertanian kopi di dunia yang memanas

Coffea stenophylla pertama kali dideskripsikan sebagai spesies baru dari Sierra Leone pada tahun 1834. Ia dibudidayakan di seluruh bagian Afrika barat atas yang lebih basah hingga awal abad ke-20, ketika digantikan oleh yang baru ditemukan dan robusta lebih produktif, dan sebagian besar dilupakan oleh industri kopi. Itu terus tumbuh liar di hutan lembab Guinea, Sierra Leone dan Pantai Gading, di mana ia berada terancam oleh penggundulan hutan

Coffea stenophylla, dibudidayakan di Trinidad Botanical Garden sekitar tahun 1900.Coffea stenophylla, Dibudidayakan di Trinidad Botanical Garden sekitar tahun 1900. Royal Botanic Gardens, Kew., penulis tersedia

Di akhir 2018, kami menemukan stenophylla di Sierra Leone setelah mencari selama beberapa tahun, tetapi gagal menemukan pohon dalam buah sampai pertengahan 2020, ketika sampel 10g ditemukan untuk dicicipi.

Ahli botani lapangan abad ke-19 telah lama memproklamasikan rasa unggul kopi stenophylla, dan juga mencatat ketahanannya terhadap karat dan kekeringan daun kopi. Namun, para pencicip awal tersebut seringkali tidak berpengalaman, dan ekspektasi kami rendah sebelum mencicipi pertama di musim panas 2020. Itu semua berubah setelah saya mencicipi cangkir pertama di panel dengan lima pakar kopi lainnya. Seteguk pertama itu adalah penyingkapan: rasanya seperti mengharapkan cuka dan mendapatkan sampanye.

Pencicipan pertama di London ini diikuti dengan evaluasi menyeluruh terhadap rasa kopi di Prancis selatan, dipimpin oleh rekan riset saya Delpine Mieulet. Mieulet mengumpulkan 18 penikmat kopi untuk tes rasa buta dan mereka melaporkan profil kompleks untuk kopi stenophylla, dengan rasa manis alami, keasaman sedang-tinggi, berbuah, dan tubuh yang baik, seperti yang diharapkan dari arabika berkualitas tinggi.

Faktanya, kopi tersebut terlihat sangat mirip dengan arabika. Saat mencicipi di London, sampel Sierra Leone dibandingkan dengan arabika dari Rwanda. Dalam French Tasting, sebagian besar juri (81%) mengatakan stenophylla terasa seperti arabika, dibandingkan dengan 98% dan 44% untuk dua sampel kontrol arabika, dan 7% untuk sampel robusta.

Para ahli pencicip kopi mengambil catatan dari persik, blackcurrant, mandarin, madu, teh hitam muda, melati, coklat, karamel dan sirup bunga elder. Intinya, kopi stenophylla memang enak. Dan meskipun mendapat skor tinggi untuk kemiripannya dengan arabika, sampel kopi stenophylla diidentifikasi sebagai sesuatu yang sangat unik oleh 47% juri. Itu berarti mungkin ada ceruk pasar baru untuk diisi oleh kopi yang ditemukan kembali ini.

Mendobrak landasan baru

Hingga saat ini, belum ada spesies kopi liar lain yang mendekati arabika karena rasanya yang superior. Secara ilmiah, hasilnya menarik karena kita tidak mengharapkan stenophylla terasa seperti arabika. Kedua spesies ini tidak berkerabat dekat, mereka berasal dari seberang benua Afrika dan iklim tempat mereka tumbuh sangat berbeda. Mereka juga tidak mirip: stenophylla memiliki buah hitam dan bunga yang lebih kompleks sedangkan ceri arabika berwarna merah.

Bunga putih dari tanaman kopi stenophylla.Bunga putih dari tanaman kopi stenophylla. Royal Botanic Gardens, Kew, penulis tersedia

Selalu diasumsikan bahwa kopi berkualitas tinggi adalah pengawetan arabika - berasal dari hutan Ethiopia dan Sudan Selatan - dan terutama bila ditanam pada ketinggian di atas 1,500 meter, di mana iklimnya lebih sejuk dan cahayanya lebih baik.

Kopi Stenophylla melanggar aturan ini. Endemik Guinea, Sierra Leone dan Pantai Gading, stenophylla tumbuh dalam kondisi panas di dataran rendah. Secara khusus tumbuh pada suhu tahunan rata-rata 24.9 ° C - 1.9 ° C lebih tinggi dari robusta, dan hingga 6.8 ° C lebih tinggi dari arabika. Stenophylla juga tampak lebih toleran terhadap kekeringan, berpotensi mampu tumbuh dengan curah hujan yang lebih sedikit dari arabika.

Kopi robusta dapat tumbuh dalam kondisi yang mirip dengan stenophylla, tetapi harga yang dibayarkan kepada petani kira-kira setengah dari harga arabika. Kopi Stenophylla memungkinkan untuk menumbuhkan kopi dengan rasa yang unggul di iklim yang jauh lebih hangat. Dan meskipun pohon stenophylla cenderung menghasilkan lebih sedikit buah daripada arabika, mereka masih menghasilkan cukup banyak untuk dapat dijual secara komersial.

Untuk membudidayakan tanaman kopi masa depan, kita membutuhkan spesies dengan rasa yang enak dan toleransi panas yang tinggi. Stenophylla perkawinan silang dengan arabika atau robusta dapat membuat keduanya lebih tahan terhadap perubahan iklim, dan bahkan meningkatkan cita rasanya, terutama yang terakhir.

Dengan penemuan kembali stenophylla, masa depan kopi menjadi sedikit lebih cerah.

PercakapanTentang Penulis

Aaron P Davis, Pemimpin Riset Senior, Sumber Daya Tanaman, Royal Botanic Gardens, Kew

Buku terkait

Keuangan dan Investasi Adaptasi Iklim di California

oleh Jesse M. Keenan
0367026074Buku ini berfungsi sebagai panduan bagi pemerintah daerah dan perusahaan swasta ketika mereka menavigasi perairan investasi yang belum dipetakan dalam adaptasi dan ketahanan perubahan iklim. Buku ini tidak hanya berfungsi sebagai panduan sumber daya untuk mengidentifikasi sumber pendanaan potensial tetapi juga sebagai peta jalan untuk manajemen aset dan proses keuangan publik. Ini menyoroti sinergi praktis antara mekanisme pendanaan, serta konflik yang mungkin timbul antara berbagai kepentingan dan strategi. Sementara fokus utama dari pekerjaan ini adalah di Negara Bagian California, buku ini menawarkan wawasan yang lebih luas tentang bagaimana negara bagian, pemerintah daerah, dan perusahaan swasta dapat mengambil langkah-langkah penting pertama dalam berinvestasi dalam adaptasi kolektif masyarakat terhadap perubahan iklim. Tersedia di Amazon

Solusi Berbasis Alam untuk Adaptasi Perubahan Iklim di Wilayah Kota: Keterkaitan antara Sains, Kebijakan dan Praktek

oleh Nadja Kabisch, Horst Korn, Jutta Stadler, Aletta Bonn
3030104176
Buku akses terbuka ini menyatukan temuan penelitian dan pengalaman dari sains, kebijakan dan praktik untuk menyoroti dan memperdebatkan pentingnya solusi berbasis alam untuk adaptasi perubahan iklim di daerah perkotaan. Penekanan diberikan pada potensi pendekatan berbasis alam untuk menciptakan banyak manfaat bagi masyarakat.

Kontribusi ahli menyajikan rekomendasi untuk menciptakan sinergi antara proses kebijakan yang sedang berlangsung, program ilmiah dan implementasi praktis dari perubahan iklim dan tindakan konservasi alam di wilayah perkotaan global. Tersedia di Amazon

Pendekatan Kritis untuk Adaptasi Perubahan Iklim: Wacana, Kebijakan dan Praktek

oleh Silja Klepp, Libertad Chavez-Rodriguez
9781138056299Volume yang diedit ini menyatukan penelitian kritis tentang wacana, kebijakan, dan praktik adaptasi perubahan iklim dari perspektif multi-disiplin. Dengan mengambil contoh dari negara-negara termasuk Kolombia, Meksiko, Kanada, Jerman, Rusia, Tanzania, Indonesia, dan Kepulauan Pasifik, bab-bab tersebut menggambarkan bagaimana langkah-langkah adaptasi ditafsirkan, diubah, dan diimplementasikan di tingkat akar rumput dan bagaimana langkah-langkah ini berubah atau mengganggu hubungan kekuasaan, pluralisme hukum dan pengetahuan lokal (ekologis). Secara keseluruhan, buku ini menantang sudut pandang yang ditetapkan tentang adaptasi perubahan iklim dengan mempertimbangkan isu keanekaragaman budaya, keadilan lingkungan dan hak asasi manusia, serta pendekatan feminis atau interseksional. Pendekatan inovatif ini memungkinkan untuk analisis konfigurasi baru pengetahuan dan kekuatan yang berkembang atas nama adaptasi perubahan iklim. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon digunakan untuk membiayai biaya membawa Anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, serta ClimateImpactNews.com tanpa biaya dan tanpa pengiklan yang melacak kebiasaan browsing Anda. Sekalipun Anda mengeklik tautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa pun yang Anda beli dalam kunjungan yang sama di Amazon memberi kami komisi kecil. Tidak ada biaya tambahan untuk Anda, jadi silakan berkontribusi untuk upaya ini. Anda juga bisa menggunakan link ini untuk digunakan ke Amazon kapan saja sehingga Anda dapat membantu mendukung upaya kami.

 

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

VIDEO TERBARU

Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
by Alan N Williams, dkk
Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyatakan bahwa tanpa penurunan yang substansial ...
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
by Toby Tyrrell
Evolusi membutuhkan 3 atau 4 miliar tahun untuk menghasilkan Homo sapiens. Jika iklim benar-benar gagal hanya sekali ...
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
by Brice Rea
Berakhirnya zaman es terakhir, sekitar 12,000 tahun yang lalu, ditandai dengan fase dingin terakhir yang disebut Younger Dryas.…
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
by Frank Wesselingh dan Matteo Lattuada
Bayangkan Anda sedang berada di pantai, melihat ke laut. Di depan Anda terhampar pasir tandus setinggi 100 meter yang terlihat seperti…
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
by Richard Ernst
Kita bisa belajar banyak tentang perubahan iklim dari Venus, planet saudara kita. Venus saat ini memiliki suhu permukaan…
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Saat Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, para peramal cuaca memperingatkan ...

ARTIKEL TERBARU

Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
by Mark Maslin, UCL
Krisis iklim tidak lagi menjadi ancaman yang membayangi - orang sekarang hidup dengan konsekuensi selama berabad-abad…
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
by Andrew J. Whelton dan Caitlin R. Proctor, Universitas Purdue
Setelah kebakaran berlalu, pengujian akhirnya mengungkapkan kontaminasi air minum berbahaya yang tersebar luas. Bukti…
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
by Peter Rüegg, ETH Zurich
Sebuah studi baru menunjukkan seberapa cepat gletser kehilangan ketebalan dan massa selama dua dekade terakhir.
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
by Roger Bales dan Brandi McKuin, Universitas California
Perubahan iklim dan kelangkaan air berada di depan dan tengah di AS bagian barat. Iklim di kawasan ini memanas,… parah…
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
by Jaci Brown, CSIRO
Kami menunggu untuk mengantisipasi kekeringan dan banjir ketika El Niño dan La Niña diramalkan, tetapi peristiwa iklim apa ini?
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
by Maria Paniw, dan Rob Salguero-Gómez
Bahkan dengan kebakaran, kekeringan, dan banjir secara teratur menjadi berita, sulit untuk memahami jumlah korban manusia akibat iklim ...
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
by Rose Brandt, Universitas Arizona
Dengan latar belakang suhu yang terus memanas dan penurunan total curah hujan tahunan, kekeringan dengan durasi ekstrim…
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
by Sacha Mooney, Universitas Nottingham dkk
Mungkin karena tidak ada cerobong asap yang mengeluarkan asap, kontribusi pertanian dunia terhadap perubahan iklim…

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.