Mengapa Pemadaman Listrik Afrika Selatan Akan Berlanjut Selama Lima Tahun Ke Depan

Mengapa Pemadaman Listrik Afrika Selatan Akan Berlanjut Selama Lima Tahun Ke DepanUntuk saat ini, hanya mereka yang mampu yang dapat menghindari pemadaman listrik. Shutterstock / Arnold Petersen

Afrika Selatan sekali lagi mengalami pemadaman listrik berkala. Ini biasanya berupa gangguan pasokan terjadwal, selama dua hingga empat jam sehari, setiap kali sistem kelistrikan negara kelebihan beban. Kelebihan beban saat ini terjadi pada 40-50 hari setahun.

Eskom, perusahaan listrik negara, baru-baru ini mengakui bahwa gangguan seperti itu kemungkinan besar akan berlangsung selama itu lima tahun ke depan. Ini karena peningkatan waktu henti armada pembangkit batu bara yang menua dengan cepat. Tetapi ini juga karena keterlambatan dalam mendirikan pembangkit listrik baru.

Penurunan kinerja pembangkit-pembangkit Eskom yang ada terlihat dari faktor ketersediaan energi yang terus menurun. Ini adalah ukuran persentase total listrik yang dihasilkan dibandingkan dengan apa yang akan dicapai jika setiap pembangkit berfungsi. Faktor ketersediaan energi adalah saat ini sekitar 65%. Artinya, rata-rata 35% pembangkit listrik Eskom menganggur pada waktu tertentu karena gangguan atau pemeliharaan.

Dalam Pidato Kenegaraan Tahun 2021, Presiden Cyril Ramaphosa menawarkan rencana aksi untuk mengembangkan kapasitas pembangkit listrik tambahan dalam jangka pendek hingga menengah. Meskipun intervensi ini sangat penting, mereka tidak cukup jauh untuk mencapai stabilitas daya.

Penyediaan tenaga darurat

Pemerintah sejak itu mengumumkan delapan penawar yang berhasil untuk proyek gas, angin dan surya di bawah 2,000 megawatt Program Pengadaan Produsen Listrik Independen Mitigasi Risiko. Secara teori, penawar diminta untuk dapat menghasilkan listrik pada Agustus 2022. Tetapi mengingat pembangkit tenaga surya dan angin itu biasanya membutuhkan waktu dua tahun untuk beroperasi, waktu peluncuran yang ditetapkan terlalu singkat. Sebagian besar proyek ini hanya akan memasok jaringan listrik pada tahun 2023.

The Program Pengadaan Produsen Listrik Independen Energi Terbarukan adalah mekanisme yang dimulai 10 tahun lalu di mana pengembang swasta secara kompetitif menawar hak untuk membangun pembangkit listrik baru dan kemudian menjual listriknya ke Eskom dengan harga yang telah ditentukan.

Program tersebut berhasil membangun sektor energi terbarukan Afrika Selatan melalui tiga jendela penawaran. Tetapi macet setelah 2015 ketika teknologi baru ini mulai mengancam kepentingan kelompok kepentingan yang terhubung secara politik di sektor batubara dan nuklir. Proyek untuk jendela penawaran keempat akhirnya mendapat izin pada tahun 2018 setelah kepergian mantan presiden Jacob Zuma, tetapi antusiasme untuk energi terbarukan telah memudar lagi di bawah Menteri Sumber Daya Mineral saat ini, Gwede Mantashe.

Babak kelima yang ditunggu-tunggu baru saja diumumkan setelah penundaan yang tidak bisa dijelaskan. Calon pengembang pembangkit tenaga surya dan angin memiliki waktu hingga Agustus 2021 untuk mengajukan tawaran proyek pembangkit tenaga angin dengan total 1,600 MW dan kapasitas surya 1,000 MW.

Penawar yang berhasil dapat diumumkan sebelum akhir tahun, tetapi perlu menunjukkan persetujuan keuangan sebelum mulai membangun fasilitas. Bangunan yang dapat diperbarui biasanya membutuhkan waktu sekitar dua tahun untuk menyelesaikannya. Ini berarti proyek putaran ke-5 kemungkinan akan beroperasi hanya pada tahun 2024. Itu dua tahun lebih lambat dari yang ditetapkan oleh Rencana ketenagalistrikan nasional 2019.

2,600 MW yang ditambahkan ke sistem pada putaran ke-5 adalah dengan teknologi intermiten. Mereka hanya berfungsi saat matahari bersinar atau angin bertiup. Oleh karena itu, mereka hanya akan menambah, secara rata-rata, sedikit di bawah 1,000 MW. Itu terlalu sedikit untuk mengatasi defisit daya yang ada.

Putaran pengadaan di masa depan

Angsuran terakhir (2019) dari Rencana Sumber Daya Terpadu Afrika Selatan untuk Listrik diperkirakan antara 1,600 MW dan 2,600 MW kapasitas terbarukan ditambahkan ke jaringan hampir setiap tahun dari 2022 hingga 2030. Dengan penundaan yang ada, proses untuk melakukan penambahan tahunan yang akan datang harus dipercepat.

Tapi mengejar ketinggalan lebih awal tidak mungkin, karena menteri hanya berkomitmen untuk satu putaran energi terbarukan lebih lanjut, dengan skala yang sama, "dalam 12 bulan ke depan". Oleh karena itu, diharapkan putaran masa depan hanya akan terjadi setiap tahun, dengan tidak lebih dari 2,600 MW yang diluncurkan setiap kali.

Pada tingkat itu, kontribusi tenaga angin dan matahari untuk listrik Afrika Selatan akan tetap di bawah 10% dari total nasional selama beberapa tahun lagi. Energi terbarukan tidak akan memberikan dampak yang menentukan untuk mengurangi kekurangan listrik di negara itu setidaknya selama lima tahun.

Lebih banyak gas, batu bara, dan nuklir?

Selain putaran darurat dan baru terbarukan, Menteri Mantashe juga mengumumkan bahwa pengadaan 1,500 MW pembangkit batubara baru dan 3,000 MW pembangkit gas akan segera dimulai.

Mengingat peran mereka dalam pemanasan global, sentimen terhadap pembangkit listrik tenaga batu bara saat ini begitu kuat sehingga investasi dalam proyek-proyek semacam itu menjadi sangat besar sangat tidak mungkin. Pembangkit nuklir juga tidak dipandang baik secara global karena keberadaannya biaya pembangunan yang tinggi dan reputasi penundaan konstruksi yang parah. Gas dipandang lebih menarik, tetapi merupakan sumber energi yang mahal yang dianggap sebagai cadangan untuk situasi darurat.

Tak satu pun dari teknologi ini menawarkan solusi cepat.

Opsi skala kecil

Sumber daya alternatif yang memadai diperkirakan tidak akan beroperasi hingga sekitar tahun 2026. Pemadaman listrik tampaknya akan tetap ada di tahun-tahun mendatang.

Sisi positifnya, ini cenderung bertindak sebagai katalisator untuk pertumbuhan instalasi tenaga surya skala kecil hingga menengah. Ini dapat berupa instalasi atap rumah tangga atau bahkan pembangkit listrik mini di atap pusat perbelanjaan atau berdekatan dengan tambang dan pabrik industri. Kotamadya juga akan segera bisa mendirikan fasilitas pembangkit listrik lokal mereka.

Jadi, beberapa mungkin lolos dari pemadaman listrik lebih awal - tetapi investasi dalam solusi semacam itu hanya untuk mereka yang mampu membelinya.Percakapan

Tentang Penulis

Hartmut Winkler, Profesor Fisika, Universitas Johannesburg

books_adapatation

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

 

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

VIDEO TERBARU

Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
by Alan N Williams, dkk
Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyatakan bahwa tanpa penurunan yang substansial ...
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
by Toby Tyrrell
Evolusi membutuhkan 3 atau 4 miliar tahun untuk menghasilkan Homo sapiens. Jika iklim benar-benar gagal hanya sekali ...
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
by Brice Rea
Berakhirnya zaman es terakhir, sekitar 12,000 tahun yang lalu, ditandai dengan fase dingin terakhir yang disebut Younger Dryas.…
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
by Frank Wesselingh dan Matteo Lattuada
Bayangkan Anda sedang berada di pantai, melihat ke laut. Di depan Anda terhampar pasir tandus setinggi 100 meter yang terlihat seperti…
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
by Richard Ernst
Kita bisa belajar banyak tentang perubahan iklim dari Venus, planet saudara kita. Venus saat ini memiliki suhu permukaan…
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Saat Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, para peramal cuaca memperingatkan ...

ARTIKEL TERBARU

Penetapan Harga Karbon Berhasil: Studi Terbesar yang Pernah Ada Membuatnya Melampaui Keraguan
Penetapan Harga Karbon Berhasil: Studi Terbesar yang Pernah Ada Membuatnya Melampaui Keraguan
by Paul Burke, Universitas Nasional Australia dkk
Memberi harga pada karbon seharusnya mengurangi emisi, karena itu membuat proses produksi kotor lebih mahal daripada…
Emisi Metana Meningkat Secara Berbahaya
Emisi Metana Meningkat Secara Berbahaya
by Pep Canadell, CSIRO; dkk
Bahan bakar fosil dan pertanian mendorong percepatan emisi metana yang berbahaya, dengan laju yang konsisten dengan…
Bagaimana Aktivitas Manusia Mempengaruhi Spesies Laut Seiring Waktu
Bagaimana Aktivitas Manusia Mempengaruhi Spesies Laut dari Waktu ke Waktu
by Sonia Fernandez, UC Santa Barbara
Sangat sulit untuk mengetahui keadaan suatu spesies hanya dengan melihat keluar dari pantai lokal Anda, atau menyelam di bawah air…
Label Iklim Mungkin Membuat Anda Membeli Daging yang Berbeda
Label Iklim Mungkin Membuat Anda Membeli Daging yang Berbeda
by Maria Hornbek, Universitas-Kopenhagen
Pelabelan iklim jelas memengaruhi konsumen — baik orang yang ingin menyadari dampak iklim, maupun ...
Musim Panas yang Lebih Lama Mungkin Akan Membuktikan Kegagalan
Musim Panas yang Lebih Lama Mungkin Akan Membuktikan Kegagalan
by Tim Radford
Pada akhir abad ini, musim panas yang lebih lama dapat berlangsung selama hampir setengah tahun - mungkin terlalu berlebihan bagi banyak dari kita.
Mengapa Peringkat Keberlanjutan Tidak Selalu Mengidentifikasi Perusahaan yang Berkelanjutan
Mengapa Peringkat Keberlanjutan Tidak Selalu Mengidentifikasi Perusahaan yang Berkelanjutan
by Rumina Dhalla dan Felix Arndt, Universitas Guelph
Sebagai konsumen dan investor, kami sering melihat peringkat lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) untuk memandu pembelian kami,…
Kehidupan Laut Yang Mengungsi dari Khatulistiwa Ke Perairan Yang Lebih Dingin. Sejarah Memberitahu Kami Ini Bisa Memicu Peristiwa Kepunahan Massal
Kehidupan Laut Yang Mengungsi dari Khatulistiwa Ke Perairan Yang Lebih Dingin. Sejarah Memberitahu Kami Ini Bisa Memicu Peristiwa Kepunahan Massal
by Anthony Richardson, Universitas Queensland dkk
Air tropis di khatulistiwa terkenal memiliki keanekaragaman hayati laut terkaya di Bumi, dengan ...
Bagaimana Menghentikan Psikopat dan Narsisis Dari Posisi Memenangkan Kekuasaan
Bagaimana Menghentikan Psikopat dan Narsisis Dari Posisi Memenangkan Kekuasaan
by Steve Taylor, Universitas Leeds Beckett
Di masa lalu, ini sebagian besar disebabkan oleh sistem turun-temurun yang memberikan kekuasaan kepada raja dan bangsawan dan lainnya, yang sering kali…

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.