Solusi Untuk Kelaparan Tersembunyi Di Banyak Negara Berkembang Terletak Hanya Di Lepas Pantai

Solusi Untuk Kelaparan Tersembunyi Di Banyak Negara Berkembang Terletak Hanya Di Lepas Pantai enciktat / Shutterstock

Secara global, sekitar dua miliar orang menderita “rasa lapar yang tersembunyi”- kekurangan vitamin dan mineral kronis. Efek kesehatan dari bentuk kekurangan gizi ini bisa parah, terutama untuk anak-anak. Mereka termasuk peningkatan risiko perkembangan kognitif yang buruk, gangguan pertumbuhan dan kematian dini. Ironisnya, penelitian terbaru kami menemukan bahwa banyak negara pesisir di mana kelaparan tersembunyi marak terjadi banyak ikan bergizi tak jauh dari pantai mereka. Namun ikan ini tidak menjangkau mereka yang paling membutuhkannya.

Ikan adalah sumber protein dan asam lemak omega-3 dan kaya akan kalsium, zat besi, seng, vitamin A dan vitamin B12. Ikan juga meningkatkan "bioavailabilitas" - yaitu, meningkatkan penyerapan - nutrisi yang disediakan melalui makanan lain yang dimakan dalam makanan yang sama.

Manusia makan lebih dari spesies ikan 2,000, tetapi nilai gizi dari spesies ini sangat bervariasi. Sampai baru-baru ini, kami tidak cukup tahu tentang variabilitas ini untuk menyarankan perikanan dan pembuat kebijakan untuk membantu mereka mengatasi kekurangan gizi.

Sekarang baru model statistik, dibangun dengan menggunakan data terbaik tentang kualitas nutrisi ikan, telah memungkinkan kami untuk mengisi kekosongan dalam pengetahuan kami.

Dengan menggunakan model ini, kita dapat secara akurat memperkirakan komposisi nutrisi dari semua ikan laut berdasarkan karakteristik seperti suhu air yang mereka tempati, ukuran tubuh mereka dan apa yang mereka makan. Model tersebut mengungkapkan bahwa spesies ikan yang lebih kecil sering memiliki konsentrasi kalsium dan zat besi yang lebih tinggi, spesies dari daerah air dingin atau yang makan di perairan yang lebih dalam cenderung memiliki konsentrasi asam lemak omega-3 yang lebih tinggi, dan spesies dari perairan tropis cenderung lebih kaya. dalam kalsium, besi dan seng.

Alihkan atau hilang

Hampir setengah dari negara-negara pantai dunia memiliki sedang hingga parah kekurangan setidaknya satu nutrisi kunci. Namun di perairan pesisir negara-negara yang sama ini, ikan kaya nutrisi ditangkap setiap hari.

Dengan melihat data bertahun-tahun tangkapan ikan, kami dapat memahami betapa pentingnya ikan untuk mengatasi defisiensi nutrisi. Kami menemukan bahwa sering menangkap ikan memegang potensi nutrisi yang melebihi persyaratan makanan nutrisi tertentu untuk seluruh populasi pesisir anak-anak di bawah lima tahun - kelompok usia yang rentan. Ini adalah tren kuat untuk negara-negara di pantai barat Afrika.

Jika hanya sebagian kecil dari ikan yang ditangkap di perairan ini dipelihara untuk dikonsumsi secara lokal, ini dapat mengatasi beberapa masalah gizi buruk yang paling mendesak di negara-negara ini. Jadi mengapa ini tidak terjadi?

Masalahnya adalah bahwa di pantai yang sama, ikan ditangkap oleh liar or armada penangkap ikan asing dan diekspor sebagai pakan ternak - atau hilang karena rusak atau membusuk ketika ikan dipindahkan dari titik penangkapan ke piring. Estimasi global untuk pemborosan dan kehilangan ini adalah 39%.

Solusi Untuk Kelaparan Tersembunyi Di Banyak Negara Berkembang Terletak Hanya Di Lepas Pantai Banyak ikan ditangkap secara ilegal oleh armada asing dan dijual sebagai pakan ternak. Harry Wedzinga / Shutterstock

Tetapi mendapatkan lebih banyak ikan ke populasi terdekat untuk mengatasi kekurangan gizi tidak akan mudah. Jawabannya mungkin terletak pada kombinasi strategi, termasuk mengevaluasi kembali kesepakatan perdagangan yang saat ini menjauhkan ikan dari negara-negara yang paling membutuhkannya, memastikan bahwa ikan didistribusikan untuk menjangkau orang-orang yang paling rentan (perempuan dan anak-anak), dan bekerja dengan pedagang ikan lokal untuk mengurangi pemborosan dan kehilangan. Tetapi sekarang kita memiliki bukti ikan mana yang paling bergizi, setidaknya prosesnya bisa dimulai.Percakapan

Tentang Penulis

Christina Hicks, Profesor Ilmu Sosial Lingkungan, Lancaster University; Andrew Thorne-Lyman, Associate Scientist, Johns Hopkins University, dan Philippa Cohen, Adjunct Associate Research Fellow di ARC Center of Excellence untuk Studi Terumbu Karang, James Cook University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Buku terkait

Keuangan dan Investasi Adaptasi Iklim di California

oleh Jesse M. Keenan
0367026074Buku ini berfungsi sebagai panduan bagi pemerintah daerah dan perusahaan swasta ketika mereka menavigasi perairan investasi yang belum dipetakan dalam adaptasi dan ketahanan perubahan iklim. Buku ini tidak hanya berfungsi sebagai panduan sumber daya untuk mengidentifikasi sumber pendanaan potensial tetapi juga sebagai peta jalan untuk manajemen aset dan proses keuangan publik. Ini menyoroti sinergi praktis antara mekanisme pendanaan, serta konflik yang mungkin timbul antara berbagai kepentingan dan strategi. Sementara fokus utama dari pekerjaan ini adalah di Negara Bagian California, buku ini menawarkan wawasan yang lebih luas tentang bagaimana negara bagian, pemerintah daerah, dan perusahaan swasta dapat mengambil langkah-langkah penting pertama dalam berinvestasi dalam adaptasi kolektif masyarakat terhadap perubahan iklim. Tersedia di Amazon

Solusi Berbasis Alam untuk Adaptasi Perubahan Iklim di Wilayah Kota: Keterkaitan antara Sains, Kebijakan dan Praktek

oleh Nadja Kabisch, Horst Korn, Jutta Stadler, Aletta Bonn
3030104176
Buku akses terbuka ini menyatukan temuan penelitian dan pengalaman dari sains, kebijakan dan praktik untuk menyoroti dan memperdebatkan pentingnya solusi berbasis alam untuk adaptasi perubahan iklim di daerah perkotaan. Penekanan diberikan pada potensi pendekatan berbasis alam untuk menciptakan banyak manfaat bagi masyarakat.

Kontribusi ahli menyajikan rekomendasi untuk menciptakan sinergi antara proses kebijakan yang sedang berlangsung, program ilmiah dan implementasi praktis dari perubahan iklim dan tindakan konservasi alam di wilayah perkotaan global. Tersedia di Amazon

Pendekatan Kritis untuk Adaptasi Perubahan Iklim: Wacana, Kebijakan dan Praktek

oleh Silja Klepp, Libertad Chavez-Rodriguez
9781138056299Volume yang diedit ini menyatukan penelitian kritis tentang wacana, kebijakan, dan praktik adaptasi perubahan iklim dari perspektif multi-disiplin. Dengan mengambil contoh dari negara-negara termasuk Kolombia, Meksiko, Kanada, Jerman, Rusia, Tanzania, Indonesia, dan Kepulauan Pasifik, bab-bab tersebut menggambarkan bagaimana langkah-langkah adaptasi ditafsirkan, diubah, dan diimplementasikan di tingkat akar rumput dan bagaimana langkah-langkah ini berubah atau mengganggu hubungan kekuasaan, pluralisme hukum dan pengetahuan lokal (ekologis). Secara keseluruhan, buku ini menantang sudut pandang yang ditetapkan tentang adaptasi perubahan iklim dengan mempertimbangkan isu keanekaragaman budaya, keadilan lingkungan dan hak asasi manusia, serta pendekatan feminis atau interseksional. Pendekatan inovatif ini memungkinkan untuk analisis konfigurasi baru pengetahuan dan kekuatan yang berkembang atas nama adaptasi perubahan iklim. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon digunakan untuk membiayai biaya membawa Anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, serta ClimateImpactNews.com tanpa biaya dan tanpa pengiklan yang melacak kebiasaan browsing Anda. Sekalipun Anda mengeklik tautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa pun yang Anda beli dalam kunjungan yang sama di Amazon memberi kami komisi kecil. Tidak ada biaya tambahan untuk Anda, jadi silakan berkontribusi untuk upaya ini. Anda juga bisa menggunakan link ini untuk digunakan ke Amazon kapan saja sehingga Anda dapat membantu mendukung upaya kami.

 

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeiwhihuiditjakomsnofaplptruesswsvthtrukurvi

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

VIDEO TERBARU

Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
Zaman Es Terakhir Memberitahu Kita Mengapa Kita Perlu Peduli Tentang Perubahan Suhu 2 ℃
by Alan N Williams, dkk
Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyatakan bahwa tanpa penurunan yang substansial ...
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
Bumi Telah Dapat Dihuni Selama Miliaran Tahun - Seberapa Beruntungkah Kita?
by Toby Tyrrell
Evolusi membutuhkan 3 atau 4 miliar tahun untuk menghasilkan Homo sapiens. Jika iklim benar-benar gagal hanya sekali ...
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
Bagaimana Pemetaan Cuaca 12,000 Tahun Lalu Dapat Membantu Memprediksi Perubahan Iklim di Masa Mendatang
by Brice Rea
Berakhirnya zaman es terakhir, sekitar 12,000 tahun yang lalu, ditandai dengan fase dingin terakhir yang disebut Younger Dryas.…
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
Laut Kaspia Akan Turun 9 Meter Atau Lebih Abad Ini
by Frank Wesselingh dan Matteo Lattuada
Bayangkan Anda sedang berada di pantai, melihat ke laut. Di depan Anda terhampar pasir tandus setinggi 100 meter yang terlihat seperti…
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
Venus Dulu Lebih Seperti Bumi, Tetapi Perubahan Iklim Membuatnya Tidak Dapat Dihuni
by Richard Ernst
Kita bisa belajar banyak tentang perubahan iklim dari Venus, planet saudara kita. Venus saat ini memiliki suhu permukaan…
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
Lima Ketidakpercayaan Iklim: Kursus Singkat dalam Misinformasi Iklim
by John Cook
Video ini adalah kursus kilat tentang misinformasi iklim, meringkas argumen utama yang digunakan untuk meragukan kenyataan…
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
Kutub Utara Belum Sedingin Ini Selama 3 Juta Tahun dan Itu Berarti Perubahan Besar Bagi Planet Ini
by Julie Brigham-Grette dan Steve Petsch
Setiap tahun, lapisan es laut di Samudra Arktik menyusut ke titik terendah pada pertengahan September. Tahun ini hanya mengukur 1.44…
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
Apa Itu Gelombang Badai dan Mengapa Begitu Berbahaya?
by Anthony C. Didlake Jr
Saat Badai Sally menuju ke Pantai Teluk utara pada hari Selasa, 15 September 2020, para peramal cuaca memperingatkan ...

ARTIKEL TERBARU

Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
Seberapa Buruk Masa Depan Iklim Kita Jika Kita Tidak Melakukan Apa-apa?
by Mark Maslin, UCL
Krisis iklim tidak lagi menjadi ancaman yang membayangi - orang sekarang hidup dengan konsekuensi selama berabad-abad…
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
Kebakaran Hutan Dapat Meracuni Air Minum - Begini Cara Masyarakat Dapat Lebih Siap
by Andrew J. Whelton dan Caitlin R. Proctor, Universitas Purdue
Setelah kebakaran berlalu, pengujian akhirnya mengungkapkan kontaminasi air minum berbahaya yang tersebar luas. Bukti…
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
Hampir Semua Gletser Dunia Menyusut — dan Cepat
by Peter Rüegg, ETH Zurich
Sebuah studi baru menunjukkan seberapa cepat gletser kehilangan ketebalan dan massa selama dua dekade terakhir.
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
Memasang Panel Surya Di Atas Kanal California Dapat Menghasilkan Air, Tanah, Udara, dan Iklim
by Roger Bales dan Brandi McKuin, Universitas California
Perubahan iklim dan kelangkaan air berada di depan dan tengah di AS bagian barat. Iklim di kawasan ini memanas,… parah…
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
Perubahan Cuaca: Penjelasan El Niño dan La Niña
by Jaci Brown, CSIRO
Kami menunggu untuk mengantisipasi kekeringan dan banjir ketika El Niño dan La Niña diramalkan, tetapi peristiwa iklim apa ini?
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
Mamalia Menghadapi Masa Depan yang Tidak Pasti Saat Suhu Global Meningkat
by Maria Paniw, dan Rob Salguero-Gómez
Bahkan dengan kebakaran, kekeringan, dan banjir secara teratur menjadi berita, sulit untuk memahami jumlah korban manusia akibat iklim ...
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
Kekeringan Yang Lebih Lama Dan Lebih Sering Melanda AS Bagian Barat
by Rose Brandt, Universitas Arizona
Dengan latar belakang suhu yang terus memanas dan penurunan total curah hujan tahunan, kekeringan dengan durasi ekstrim…
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
Bertani Tanpa Mengganggu Tanah Dapat Mengurangi Dampak Iklim Pertanian Hingga 30%
by Sacha Mooney, Universitas Nottingham dkk
Mungkin karena tidak ada cerobong asap yang mengeluarkan asap, kontribusi pertanian dunia terhadap perubahan iklim…

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.